100 Dosen Terbukti Menjiplak

dosenDalam satu tahun terakhir, lebih dari seratus dosen setingkat lektor, lektor kepala, dan guru besar terbukti menjiplak makalah, buku, dan jurnal ilmiah. Mereka berasal dari sejumlah ­perguruan tinggi, baik negeri maupun swasta.

Mereka yang terbukti mela­kukan penjiplakan itu dikenai sanksi dari penundaan kenaikan pangkat hingga pemecatan.

Direktur Pen­didik dan Tenaga Kependidikan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) Su­priyadi Rustad mengatakan, penjiplakan tersebut dilakukan untuk menjalankan persyaratan ke­naikan pangkat dan jabatan. Diharapkan, sanksi tersebut dapat memberikan efek jera.

Menurut Supriyadi, dampak dari sejumlah kasus tersebut, jumlah pengajuan guru besar oleh perguruan tinggi menurun drastis. Selain penjiplakan, dia juga mengaku menemukan 400 perguruan tinggi swasta (PTS) melakukan kejahatan pemalsuan data jumlah dosen dan mahasiswa. Hal itu dilakukan untuk mendapatkan dana pembinaan dan tunjangan sertifikasi dosen.

Pemerintah akan mencabut hak sertifikasi dosen bersangkutan, termasuk program beasiswa dan dana pembinaan perguruan tinggi bagi Perguruan Tinggi yang melakukan pelanggaran tersebut.( sumber : Suara Merdeka) 

Rate this item
(0 votes)
Go to top